www.AlvinAdam.com

Berita 24 Bangka Belitung

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Babel, "Bali Baru" Indonesia

Posted by On 14.32

Babel, "Bali Baru" Indonesia

Yustinus Paat / AO Rabu, 28 Februari 2018 | 23:22 WIB

Jakarta - Provinsi Bangka Belitung (Babel) terus berbenah memajukan industri pariwisata dalam rangka mewujudkan wilayah itu sebagai salah satu dari 10 “Bali Baru” Indonesia. Untuk mempercepat mewujudkannya, maka diperlukan sinergi dari berbagai pemangku kepentingan, termasuk pihak swasta.

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Provinsi Babel ikut mendukung gerakan percepatan mewujudkan wilayah tersebut sebagai salah satu destinasi wisata baru di Indonesia. Dukungan itu, misalnya, dengan menyambut baik rencana lima investor asing yang siap berinvestasi di Pulau Belitung senilai US$ 500 juta atau sekitar Rp 5 triliun.

“Saya bersyukur Gubernur Erzaldi Rosman Djohan adalah sosok yang punya visi baik tentang pariwisata sehingga dengan adanya investasi itu Babel sebaga i Maldives Island atau Maladewa-nya Indonesia bisa segera terwujud,” kata Ketua Kadin Provinsi Babel, Thomas Jusman di Jakarta, Rabu (28/2).

Gubernur Kepulauan Babel Erzaldi pada Senin (26/2) lalu menerima kunjungan lima investor asing yang berencana berinvestasi di Pulau Belitung. Erzaldi menyambut baik rencana kelima pengusaha yang terdiri atas Greaves dari Kanada, Ameenulahu Bin Abu Hameed dari Malaysia, Nazarisham Bin Muhamed Isa dari Singapura, Sinpraseuth Robert dari Australia dan Subramani dari India. Kehadiran mereka juga ditemani oleh Edi Kodri, salah seorang tokoh masyarakat dan pengusaha asal Belitung

Menanggapi rencana tersebut, Thomas mengatakan, Kadin Babel sejak awal berharap munculnya gubernur yang memiliki visi mengembangkan potensi Babel di luar pertambangan timah. Kendati industri pertambangan tetap menjanjikan, akan tetapi itu termasuk sunset industry atau industri yang mengalami penurunan.

"Di Babel, industri pariwisata akan muncul se bagai sunrise industry atau industri yang menjanjikan di masa mendatang," tutur dia.

Karena Babel memiliki potensi pariwisata yang luar biasa, menurut Thomas, sudah waktunya para kepala daerah di wilayah itu mendorong kemajuan industri pariwisata. Itu boleh jadi sebagai salah satu alternatif dan menjadi solusi untuk mengangkat sektor-sektor industri lainnya yang meliputi pertanian, perkebunan serta kelautan dan perikanan.

"Selain Kawasan Strategis Prioritas Nasional (KSPN) Tanjung Kelayang, Belitung yang telah ditetapkan sebagai salah satu tujuan wisata yang baru, maka Bangka juga mengharapkan hal yang sama, berharap mendapat Kawasan Ekonomi Khusus (KEK). Adapun lokasi KEK yang diusulkan adalah KEK Pantai Timur Sungailiat. Sebagai putra daerah, kami mengajak teman-teman untuk bersama-sama mewujudkan KEK tersebut,” terang dia.

Karena Gubernur Erzaldi punya visi yang sama dalam mengembangkan potensi pariwisata di Babel, kata dia, maka percepat an KEK itu menjadi keniscayaan. Bahkan tidak hanya satu melainkan ditambah dengan KEK Tanjung Gunung.

Menurut Thomas, dalam berbagai kesempatan baik pemerintah provinsi maupun Kadin acap mempromosikan Babel sebagai daerah tujuan wisata. Investor silakan mengunjungi wilayah itu dan lihat keindahannya.

"Umumnya, mereka mengunjungi Babel terkesan dengan keindahan alamnya sehingga tanggapannya positif. Mereka berpendapat bahwa potensi pariwisata tersebut sudah seharusnya digarap secara serius," ungkap dia.

Wisata Religi

Selain dikenal karena keindahan alamnya, lanjut Thomas, Babel juga dikenal karena keharmonisan kehidupan masyarakatnya terutama antar-umat beragama. Nyaris tidak ada sekat-sekat dalam kehidupan masyarakat antar-golongan maupun antar-umat beragama.

"Lantas apa saja potensi pariwisata yang ada di Babel? Selain keindahan pantainya, para pengunjung juga bisa merasakan wisata religi dan wisata sejarah di wilay ah itu," tutur dia.

Untuk wisata religi, misalnya, setidaknya ada tujuh lokasi yang bisa dikunjungi wisatawan yang antara lain Goa Maria Pelindung Segala Bangka, Belinyu, Keuskupan Yong Fo dan Goa Maria, Puri Tri Agung, Kelenteng Kwan Tie Miaw, Masjid Kayu dan lain sebagainya. Sedangkan untuk wisata sejarah, pengunjung bisa melihat-lihat tempat pengasingan para pendiri bangsa seperti pengasingan Bung Karno dan Bung Hatta di Bukit Menumbing, Muntok, Bangka.

Selain itu, Thomas bersama teman-temannya berencana membangun wisata religi ikonis seluas sekitar 5 hektare di daerah Sungailiat. Gagasan ini muncul dari rasa keprihatinan terhadap kerusakan lingkungan di Babel. Konsepnya kelak 70% untuk publik dan 30% untuk religinya. Bangunannya pun diupayakan tetap tidak merusak lingkungan dengan kata lain mempertahankan keaslian alamnya.

“Sebagai wujud cinta pada Tuhan adalah mencintai lingkungan dan alamnya. Juga mencintai sesama umat manusia. Kami menamainya ‘Ta man Bintang Samudera’. Proyeknya sekitar Rp 200 miliar,” kata Thomas.

Di samping itu, Thomas juga berupaya mempromosikan pariwisata Babel lewat perhelatan akbar pada hari ulang tahun organisasi pengusaha pengembang yaitu REI. Sebagai Ketua DPD REI Babel dan tuan rumah peringatannya, Thomas melihat acara dan kegiatan REI bisa menjadi ajang mempromosikan pariwisata Babel.

“Kendati kami adalah ‘pendatang baru’, teman-teman REI pusat mendukung kami. Ini adalah langkah konkret yang bisa kami lakukan. Babel ini boleh dibilang ‘paradise’ Indonesia dan itu given,” kata Thomas.

Kunjungan wisatawan ke Provinsi Kepulauan Bangka Belitung terus meningkat saban tahun. Pada 2017, misalnya, mencapai 367.084 atau naik sekitar 21,72% dibandingkan 2016 yang mencapai 359.901. Pemprov Babel juga optimistis target wisatawan asing sekitar 500.000 orang akan tercapai pada 2019. Selama ini, jumlah turis asing yang berkunjung ke Babel mencapai 6.000 hingga 7.000 orang per tahun.


Sumber: BeritaSatu.com Sumber: Google News | Berita 24 Babel

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »